MASA-MASA YANG PENGEN DAN TIDAK PENGEN DIULANG….

Dengerin lagu-lagu Iwan Fals sambil di kamar sendirian…… Wah…. Serasa SMP lagi. Kayak waktu kuliah juga, kalau lagi pulang. Mbak Sri udah kerja di Kalimantan, Cacak udah kerja di Pasuruan, trus ketika berhenti daftar polisi, diterima, n pendidikan di Banyubiru.

Ada lagu “Jendela Kelas” inget waktu tergila-gila ama Dovic, haha….
Ngelamun, mata tak pernah lepas dari jendela kelas(atau pintu kelas walaupun terbuka sekecil apapun), menunggu dia lewat, entah ke kamar mandi (yang pas ada di depan kelas 2 A41, dan dia gak pernah enggak pasti ke kamar mandi, seringnya sih gak sekali, trus dia duduk2 di depan kamar mandi ama Ecen atau Widiasto, hmmmm….), atau ke kantin, atau ke kantor guru, atau mondar-mandir yang lain yang ga jelas (soalnya ga tau dan ga nanya, gimana mau nanya orang ga kenal…)
Ada masa-masa waktu SMP, SMA atau kuliah yang pengen kita ulang, kita serap, kita nikmati lagi….
Tapi banyak masa-masa di situ juga yang gak pengen sama sekali mau kita inget, boro2 mau diulang, dan begitu bersyukur kalau sudah bisa menengok ke belakang dan berkata ‘I was there once…., but not now….’

Coba kita inventarisir:

Masa SMP
Yang pengen diulang: main2 ke rumah kawan, bilang ‘iya’ ke A, haha…, jajan di kantin belakang, jajan di warung lik Min (tapi kayaknya sekarang dah pada ga ada ya), lebih menggali kemampuan (kayaknya bisa deh lebih maksimal hasil kalau dulu belajarnya bener), lebih asertif.
Yang ga pengen diulang: jalan malem2 pulang sekolah lewat sadranan, atau berangkat pagi2nya, sekolah kalau lagi Jum’at Legi (nelongso tau!), miskin jadinya ga bisa jajan ga bisa beli sepatu atau tas yang diinginkan, boro2 itu kamus aja ga kebeli)

Masa SMA
Yang pengen diulang: ngeliat Dovic lagi, haha…. walaupun endingnya tetep sama rela kok…., ngocol2an ama Mudah Prie Saras lagi, diskusi sastra di kelas pak Huda tapi mau super aktif, belajar bahasa Inggris ama bu Nuning, nginep di rumah Mudah, nekad ‘jalan’ ama Joko… ;), lebih kenal ama Aris, liat mas Andis sama Emir main basket lagi….
Yang ga pengen diulang: ketemu Dyah ….:(, merasa jadi nobody di kelas (apalagi waktu udah ga sekelas ama trio wek2 yang diceritakan di atas), belajar geografi (tapi kalau yang perbintangan itu mau), pensi (tapi kalau liat si sobir jadi bencong itu mau)

Masa kuliah
Yang pengen diulang: bilang suka ama Sam, haha…, ngelaba… ;), lebih deket ama dosen, ‘nekad’ ambil skripsi, lebih ‘bener’kuliahnya, PMII (aaaaa…..!!!) , ngaji yang lebih bener, lebih aktif di organisasi (ternyata sebetulnya saya mampu n ga semenakutkan yang dibayangkan), ‘jalan’ ama Alvin, bilang ‘yes’ n ngga mikir dia adik kelas dan lebih muda walaupun cuman beberapa hari, jalani aja…), rihlah sebanyak2nya ama temen2 PMII, haha….
Yang ga pengen diulang: ketemu temen2 bahasa Inggris yang intimidating, ga punya duit jadi ngutang terus ama Emy (nanti ke rumah Emy bayar utang ah….)

Kalau dipikir-pikir kok dari tadi yang mau diulang malah banyak yang jelek-jelek n genit-genit ya….. Untung waktu nggak bisa diulang, kalau bisa kali saya malah jadi cewek ,nakal’ kali ya, hehe….

Advertisements

MAPACI

Barusan dari tempat Bos Abang yang punya hajat (hendak) menikahkan putri sulung dan satu-satunya. Pak Bos ini dah jadi kepala lembaga di mana-mana. Di Makassar, di Bogor, di Madiun, di Malang, terakhir sekarang beliau Kalapas Cipinang. Kebayang kan udah berapa banyak orang yang dikenal n mengenal beliau. Ibunya dinas di Pengadilan, ramah n super gaul. Plus lagi kan. Anaknya (yang mau nikah ini) masuk AKIP (Akademi Ilmu Pemasyarakatan), satu-satunya akses legal menuju Pemasyarakatan. Jadi ikatan antar alumni sangat kuat. Sekarang dia lagi magang kalau ga salah di LP Nusakambangan. Adik laki-laki dan satu-satunya, sekarang juga sedang kuliah di AKIP, masuk tahun kedua. Pokoknya mah keluarga besar Kementerian Hukum HAM dah.

Jadi kayaknya si bapak dan ibu yang mau mantu ini bener-bener ingin membuat event sekali seumur hidup ini (mudah2an, amien) bener2 berkesan. Ini urutan acaranya, dan semuanya gak ada yang kecil2an atau sepi: Sehari sebelum akad nikah, paginya ada acara pengajian di rumah calon mempelai wanita. Gak tau kronologisnya-karena saya ga datang, di sekolah jam penuh, harus ngisi PT, n persiapan speech contest besoknya- tapi kalau diliat acara-acara berikutnya yang sempet saya saksikan kayaknya ga bakalan beda jauh deh. Malamnya ada acara Mapaci. Ini acara adat Makassar (oh iya lupa belum cerita. Keluarga yang punya hajat ini adalah keluarga multi budaya, multi agama. Keluarga besar orang tua laki-laki berasal dari Bali, jadi most of them Hindhu. Tapi sang bapak sudah menjadi muslim bertahun-tahun yang lalu, dan tahun lalu sudah melaksanakan ibadah haji bersama ibu. Sedangkan orang tua perempuan bermarga Siregar sebelum menikah, yang berarti mereka adalah orang Batak. Tapi lahir dan besarnya di Bengkulu. Tapi mereka berdua lamaaaaaaaa…….. tinggal dan bertugas di Makassar. Jadi kayaknya mereka berdua ‘jiwa’nya orang Makassar. Mungkin itu salah satu alasan mengapa memilih adat Makassar untuk acara pernikahan anaknya ini). Kalau di Jawa kayaknya malam Midodareni. Kalau di Padang katanya namanya malam Bainai. Kayaknya ama adat Padanglah acara ini lebih mirip, karena Mapaci n Bainai artinya sama, yaitu ber-pacar (memakai pacar, bukan pacaran-paci=inai=pacar). Jadi si (calon) pengantin (yang cantik banget pakai baju adat Makassar) duduk sendirian di pelaminan, menunggu tangannya diolesin tumbukan daun pacar, diperciki air wangi n didoakan sama tetua-tetua atau mereka2 yang dihormati. Ada lebih dari dua puluh orang yang memberikan restu n mengoles pacar. Beresnya malem. Kami rakyat jelata mah nunggu aja di tenda luar, tapi kami bisa menyaksikan prosesi dari layar TV yang dipasang di dua sudut tenda. Pas acara udah beres, kami masih ada di situ karena nungguin suami-suami lagi nostalgiaan ama kawan-kawan lama. Video perekamnya belum dimatiin, jadi kami masih tetep bisa ngeliat apa yang terjadi di dalam. Rupanya sang (calon) pengantin dah kecapekan n kegerahan. Jadi dia masuk ke kamar buat ganti baju. Begitu dia keluar, dia udah pakai baju terusan pendek dan…….. rambutnya megar kayak singa!!!! Bener2 kayak singa, cocok banget buat bintang iklan ‘kalau pagi bangun tidur, rambutku megar kayak singa’ itu. Dengan make-up yang masih lengkap di wajahnya, gak ada cantik2nya sama sekali. Beda banget ama waktu dia duduk di pelaminan tadi. Rupanya dia ga nyadar kalau kameranya masih on, hahaha……… Keesokan paginya, acara akad nikah. Meja katering dah ganti lagi temanya (saya tahu karena ganti taplaknya tadi malem pas kami belum pulang). Saya datang agak kesiangan (soalnya yang tadi malemnya datang terlalu awal, ga ada temen kayak kucing ilang). Pembawa acaranya (si R kolega Abang di kantor yang emang udah ‘spesialisasi’nya jadi MC di acara-acara kami) udah mulai mempersilakan keluarga besar sang calon pengantin pria memasuki ‘wilayah kekuasaan’ yang punya hajat. Diiringin ama rombongan marawis Lapas. Wess… Seragamnya baru lagi cuy!! Ungu. Bagus. Si cewek pakai umbul2 kayak bulu burung tinggi banget. Jadi inget kalau parade tahunan di Barcelona. Tapi jadi kayak ga ada Islaminya sama sekali, soalnya jogednya (ya joged bukan menari) hot banget. Kayaknya kurang cocok deh ama shalawat dan pujian yang dinyanyikan. Ya gitu deh. Trus acara basa-basi ngapain keluarga mau ke sini (padahal dah pada tau). Trus si calon pengantin minta maaf n doa restu ama bapak ibu. Wah, jadi ikut terharu n nangis…… padahal dulu saya ga begitu (kali karena pengen ya…) n ga punya anak perempuan. Pokonya sedih aja ngebayangin, sesudah saat akad nikah semua akan berubah, status berganti, tanggung jawab berubah, dll…. ada khutbah nikah dari Bapak Ketua MUI. Trus sampailah pada acara akad nikah. Pengantin pria harus mengulang ucapan qobulnya, karena sempet sedikit salah (harusnya kan ‘aku terima nikahnya’…. eh malah dia bilang ‘aku nikahkan’ ngikutin sang calon mertua…. kali sangking tegangnya ya). Kemudian penyerahan mas kawin (duit yang jumlahnya sama ama tanggal bulan tahun pernikahan, yang dibingkai trus dibentuk2 tea) n penyematan cincin kawin. Resmi deh dia orang dua jadi suami istri. Trus foto-foto yang panjang tak berkesudahan. Akhirnya saya nggak tahan lagi. Saya bilang sama Abang saya harus pergi ke sekolah, udah ditunggu kawan2 yang sedang persiapan buat Speech Contest siangnya. Jadi saya gak sempet kasih ucapan selamat buat mempelai dan orang tua. Nitip salam aja ama Abang. Ga makan juga, walaupun semua nyaranin begitu. Satu gak keburu, dua kayaknya ga seberapa pengen. Dah kebayang masakan pesta ga ada yang appetizing. Ternyata di sekolah dapat rezeki. Dapat nasi gudeg lengkap. Nyamnyam…..

Keesokan harinya lagi, acara resepsi di Jakarta. Saya gak dateng. Ada simulasi TO UN di sekolah.

UDIN SEDUNIA VERSI ADIK….

Adik Hikam punya versi baru lagu Udin Sedunia. Kalau Udin yang asli kan nyanyinya ‘Udin yang pertamaaa…. Namanya Awaluddin…. ‘ dst, dst….

Kalau lagu Hikam begini…..

Udin yang suka Whiskas….. namanya Robinudin (kucing kami namanya Robin)

Udin yang suka terbang ….. namanya Balonudin

Udin yang suka nyolok ….. namanya TVudin (harusnya dicolok ya)

Udin yang suka muter……. namanya Kipasudin

Udin yang punya sayap…… namanya Burungudin

Udin yang suka ngompol…….. namanya Hikamudin (tapi dia nggak mau nyanyi yang bagian ini….)

Udin yang rambutnya panjang ……… namanya Barbieudin

Hahaha…. Ada –ada aja…….

TREND BARU BUSANA MUSLIMAH (?)

Ibu-ibu di sekolah saya punya trend baru berbusana. Mereka, yang cuantik-cuantik and modis-modis itu, semester baru bajunya pada baru-baru juga. Tapi ada yang beda kayaknya. Apa ya?

Selidik punya selidik, ternyata lengan baju mereka yang jadi beda. Biasanya kan baju mereka, apalagi yang ngejahitin, panjang lengannya ya normal lah sepergelangan tangan, karena mereka sehari-harinya di sekolah berbusana muslimah. Kalau mereka memakai baju yang lengannya 7/8, biasanya mereka me’nyambung’nya dengan manset. Normal kan? Orang2 di tempat lain juga begitu.

Tapi beberapa bulan terakhir ini, saya perhatiin makin banyak ibu-ibu cantik ini yang pakai baju lengan 7/8 gak pakai manset. Bahkan yang bikin saya tambah heran, mereka sengaja menjahit baju dengan lengan 7/8 dan makainya tanpa manset juga.

Fenomena apakah gerangan ini? Kalau diliat dengan mata manusia emang penampilan mereka malah nambah cantik n modis soalnya gelang2 cantik mereka, cincin2 cantik mereka jadi terekspos semua, gak ketutup ama lengan baju. Tapi secara syar’i gimana ya? Apalagi beliau-beliau kan guru yang diliat murid tiap hari. Takutnya mereka melakukan hal yang sama dengan alasan ‘kan saya ngikutin ibu itu…. tuh ibu A makainya begini, berarti boleh kan?’ Waduh….

Tapi saya ga berani ngomong apa-apa. Takutnya malah ditanggepin lain. Beliau-beliau kan secara teori malah lebih banyak tau daripada saya……

Biar ibu Nenek aja lah yang ngomong, pasti didengerin….

 

 

 

PIARAAN BARU KAMI……..

Si mungil kucing pesek yang imut-imut. Dikasih kawan Abang. sama adik dikasih nama Robin. Wess….. langsung jadi primadona di rumah. Semua mau main ama dia. Dianya kayaknya juga seneng jadi pusat perhatian.

Robin umurnya baru sekitar sebulan setengah. Lahirnya kalau ga salah tanggal 7 Desember. Tapi karena bulunya mekar, jadi keliatannya udah gede banget.

Jadi sekarang kami punya 2 kura-kura (yang sekarang jadi penguasa kolam karena semua ikan-ikan digigitin jadi pada mati), 10 hamster (awalnya cuma 2, itupun dikasih bang andi anaknya bu YR. Trus sebulan kemudian ngelahirin 5 anak. Di hari yang sama sang bapak lari dari tanggung jawab -ditaruh di baskom karena takut dia bakalan makanin anak2nya, tapi ternyata malah lepas dan tak kembali- jadi kami punya 6 hamster tersisa. Tak disangka tak dinyana, 3 minggu kemudian si ibu ngelahirin lagi (!) padahal ga ada bapaknya. Kami juga ga abis pikir, kayaknya ga mungkin lah si anak yang baru aja seminggu tumbuh bulu udah matang seksual. Ketauannya pas pagi2 si ses ngeliat, eh Bunda itu hamsternya makan apa merah2? Ga taunya si adik dipakai bancakan ama kakak-kakaknya-oh kejaaamm….- akhirnya yang berhasil terselamatkan tinggal 2 ekor. Kemarin Abang bawa pulang 2 hamster lagi, warnanya  putih n item putih. Katanya bosen semua hamster warnanya krem aja.)  dan si Robin ini. Rumah jadi nambah rame. Plus 6 manusia -including 2 manusia kecil yang ahli dalam membuat keributan- lengkaplah hingar bingar di rumah kami.

Secara pribadi saya seneng banget dengan kedatangan si mungil satu ini. Dulu, sejak kelas 3 sampai ketika saya pergi ke Lampung untuk mengadu nasib, saya nggak pernah enggak pasti punya kucing di rumah. Terakhir malah saya punya 6 kucing yang akhirnya saya tinggalkan untuk pergi merantau itu.tapi Abang ga suka saya deket2 ama kucing. Pas belum punya anak takut kalau ga bisa punya anak atau bermasalah ama kandungan (takut ama isu toksoplasma itu). Pas dah punya anak, takut kalau anak2 kena bulu2nya, juga kasian ama kucingnya kalau diuyek2 ama si kecil. Jadilah saya vakum punya kucing sampai sebelas tahun.

Jadi serasa ketemu cinta lama lagi……………

AKHIRNYA KELAR JUGA…..

…..koreksinya!!Tapi kelas 9C belum beres sih. Ga papa, yang penting the much bigger portion dah dilibas. Enak juga ngeliat meja jadi terang. Kemarin2 mah pusing ngeliat buku bertumpuk2, cari barang sendiri jadi susah. Sekarang….. kembali rapih!!

 

Dulu waktu saya sekolah, waktu masih ada pelajaran Matematika (sampai SMA kelas 2), yang paling saya suka adalah kalau ada soal cerita. Kalau  soal dijabarkan dalam kalimat kok menurut saya jadi ‘made sense’ gitu. Ternyata saya memang orang bahasa yang berpikir dengan kata-kata.

Nah, kalau kawan2 guru Matematika ama sebagian besar anak2 RSBI yang pada pinter2 Matematika nih, kasusnya malah kebalik. Kalau dikasih soal2 yang ber-angka2 bagi mereka mah keciilll….. Begitu ketemu soal cerita, apalagi yang berbahasa Inggris, pada angkat tangan mereka. Pusing katanya. lama bacanya.

Ada-ada aja…. Semua emang ada porsi masing2 ya……

 

 

 

d

ONE OF TIRING (and boring) JOBS…..

adalah ……. koreksi kerjaan composition anak2…… Pertama2nya sih asik, apalagi sekarang mereka tugasnya membuat summary film yang baru mereka tonton. Ternyata banyak point of view yang berbeda2, bahkan ada beberapa yang sebelumnya tak terpikir oleh saya. Tapi karena banyak (4 kelas kali 32 anak, kebayang kan), apalagi semakin lama semakin banyak kesalahan tenses dan grammar….. waduh…. puyeng!!

Semakin banyak yang dikoreksi, semakin banyak coretan dan koreksi bolpoin merah di kertas, semakin pegel dan sakit ini mata. Lagian kita kan gak bisa asal2an aja kan koreksinya. Walaupun kemungkinan selalu aja ada yang ‘selip’ dari mata kita, tapi diusahakan seteliti mungkin. Walaupun kemungkinan besar anak gak bakalan ngelirik lagi itu pekerjaan (selain berapa banyak coretan yang dia dapat), tapi pasti ada anak yang memang benar2 belajar dari kesalahan mereka. Dan saya berusaha sedapat mungkin mengakomodasi kepentingan mereka yang kedua ini…..

Jadi…. ayo… koreksi lagi!!!

MAU NGOMONG APA YA….

Lama nggak nulis2 di sini….. Ternyata kalau baca-baca blog orang, yang kita sama sekali nggak kenal, menarik juga ya….. Mereka yang kita nggak ada bayangan bagaimana rupanya (kecuali mereka pasang foto di blognya), tinggal di mana, pekerjaannya apa, bagaimana lingkungan di mana mereka tinggal, siapa kawan dan musuhnya….. Tiba-tiba saja kita tahu dari A sampai Z tentang mereka. seperti membaca buku harian, tapi tidak dengan mencuri2. Mereka dengan ikhlasnya membaginya untuk kita…….

Ternyata asik juga…… Nggak usah jauh-jauh pergi, gak usah repot2 nanya-nanya, eh, dapat info n pengetahuan….. Macam2 sifat manusia ya. Walaupun ada juga beberapa yang bikin kita ber’hah? ada juga orang yang nulis beginian di blog…’

“How to Train Your Dragon”…. udah nonton belum?

Kemarin waktu saya pulang sekolah, si Kakak dengan excitednya (sambil adegan nari-nari n loncat-loncat) bilang gini…… “Ibu, kita harus nonton film ini, ibu harus nonton, keren banget bu!!!”

Film apaan? Judulnya “How to Train Your Dragon”. Kok gak pernah denger ya? Film lama? tapi 3D tulisannya, berarti ga lama-lama amat pasti. Atau baru? Kok gak pernah liat trailernya? Whatever lah. Pengen liat film kayak mana yang dibilang keren banget tuh.

Ternyata emang keren banget. Animasinya bagus banget (apalagi kalau emang beneran pakai kacamata 3D pasti). Jalan ceritanya bagus, unsur ngedidiknya ‘kena’ tanpa harus berkesan menggurui. Pokoknya keren deh. kalau film Harry Potter dikartunin kayak gini saya pasti nonton, pasti akan jauh lebih bagus dibandingin kalau yang main Daniel Radcliffe (menurut saya lo….. soalnya Daniel terlalu ganteng untuk seorang Harry Potter, harusnya kan dia itu kurus2 agak culun gitu, haha….)

Ceritanya tentang perseteruan beratus2 tahun antara suku Viking dengan naga. Naga-naga ini suka merusak n membakar rumah-rumah penduduk (plus penduduknya juga) dan juga ngambilin ternak. Ya iyalah suku Viking marah n memburu trus ngebunuhin si naga-naga ini. Trus naganya yang jadi marah karena kawan2nya dibantai.  Dan menyerang dengan lebih ganas. dan suku Viking jadi tambah marah. Dan seterusnya dan seterusnya sampai beratus2 tahun.

Tokoh utama kita namanya Hiccup. Kok namanya Hiccup ya, cegukan. Gimana sih bapaknya dulu ngasih namanya. Kali orang Viking ngasih namanya kayak anekdot orang Indian itu, ngasih nama anak dengan benda pertama yang diliat bapaknya. Karena pas anaknya lahir bapaknya cegukan, jadilah diberi nama Hiccup, hehe….

Hiccup nih anak dari kepala suku Viking atau kepala kampung atau apalah. Bapaknya seorang tipikal Viking sejati. Yang badannya besar, rambutnya tebal panjang, kumisnya tebel, janggutnya tebel n panjang juga, bawa senjatanya yang besar2 bin berat itu.

Nah yang jadi kecewanya sang ayah ni, si Hiccup nih sama sekali nggak ngewarisin gen dia sama sekali secara fisik maupun non fisik. Badannya kurus, kecil, gak berotot, bawa pedang aja ga kuat. Hatinya pun lembut, gak garang kayak kawan-nya yang seneng banget kalau diajak berburu (yang berarti membunuh) naga.

Sebetulnya si Hiccup ini pun kesel ama diri sendiri, kenapa gak bisa kayak kawan2nya, kenapa gak bisa membuat bangga ayahnya….. makanya dia bertekad, dia harus bisa membunuh naga pertamanya, kalau bisa naga yang paling hebat biar dia bisa nunjukin dia bisa.

Di cerita ini, naganya macem2, bukan tipikal naga China yang panjang kayak ular berkaki itu, juga bukan naga Amerika yang kayak T-rex itu. Ada naga yang gendut banget kayak ulet yang di cerita Bugs itu, ada yang kepalanya dua, ada yang warnanya cerah banget, dengan senjata yang bermacam2 juga. Anak2 sekolah di sana juga belajar tentang naga-naga ini, gambarnya, ciri-cirinya, kekuatannya, dan cara membunuhnya.

Ada satu naga yang ditakuti ama orang-orang Viking ini. Namanya Night Fury. Disebut begitu karena dia belum pernah bisa diliat ama mereka. Nggak pernah terlihat, tapi serangannya mematikan.

Suatu malam, pas lagi terjadi serangan besar2an dari para naga ini, Hiccup menyelinap keluar (bisanya dia nggak pernah diijinin keluar ama ayahnya, karena setiap dia ikut pasti aja ada masalah… jadi paling2 dia tugasnya ngasah senjata atau nyemir perisai) sambil bawa senjata buat nangkep si naga. Eh nggak sengaja ketangkep nih si naga (senjatanya yang tali ada pemberatnya itu, jadi begitu naganya ketangkep, dia ga bisa terbang lagi karena kejerat sayapnya)

Ketika  Hiccup mau membunuh si naga (yang ternyata adalah Night Fury yang menakutkan itu) buat diambil jantungnya (biar dia bisa tunjukin ke ayahnya), ternyata dia nggak tega. Kasian dia ngeliat si naga yang tidak berdaya itu. Eh, akhirnya malah temenan mereka. Hiccup ngebuatin pasangan ekor buat si naga yang dikasihnya nama Toothless (karena pas pertama kali ketemu trus si naga ‘senyum’ ga ada giginya, ternyata si gigi bisa disembunyiin) yang terluka yang membuat si naga ga bisa seimbang terbangnya. dari pertemanan ama si naga ini Hiccup belajar banyak tentang sifat naga yang ternyata ga seseram dan sekejam yang diduga orang selama ini. Dari situ juga dia bisa ‘mengalahkan’ naga-naga di sekolahnya.

Ketika ayahnya tahu tentang hal itu, dia berencana untuk menyerbu sarang naga untuk memusnahkan mereka. Si Toothless yang tertangkap ditawannya biar jadi penunjuk jalan ke sarang naga. Hiccup yang mati2an melarang ayahnya agar tidak melakukan hal yang tidak ‘berperikenagaan’ itu sama sekali tidak diacuhkannya.

wah, kok dah bosen ya nulisnya…..

Pokoknya ternyata naga-naga itu suka nyolongin ternak itu karena mereka harus setor ‘upeti’ ama raja naga yang ada di sarang itu. Kalau mereka gak setor, atau setornya ga sesuai ama keinginan sang raja, maka merekalah yang akan dimakan sama sang raja sebagai gantinya. Ya takutlah para naga itu. Makanya mereka terpaksa nyolongin ternak.

Pas ayah Hiccup ama pasukan dateng, porak poranda mereka diamuk2in sang raja. Untung Hiccup n temen2nya dateng naik naga-naga yang dipakai untuk latihan (setelah di’jinak’in ama Hiccup) buat ngebebasin Toothless dan membantu mereka. Karena kelihaian Toothless (yg ga keliatan kalau gelap) dan taktik yang dipakai Hiccup, akhirnya sang naga raksasa bisa dikalahkan. Tapi kaki Hiccup terbakar parah n harus dipotong. Tapi the rest of the story happy ending. Ayahnya minta maaf, naga-naga itu akhirnya jadi piaraan yang lucu.

Jadi, kalau Anda suka film animasi, suka naga-nagaan, Anda mungkin akan menyukai film ini. Menghibur banget.

Tukang tempenya keren bangeeeetttt…..!!!

Saya kadang-kadang kalau lagi nggak mood atau nggak sempet ke pasar belanjanya ke salah satu tukang sayur yang ngetem di perumahan saya yang bagus di belakang (aka Jasmine garden, haha….). Oom yang jualnya ramah, baik hati dan tidak sombong. Murah lagi. Apa-apa ada. Kalau ngitung belanjaan, suka dikurangin harganya, walaupun kita belanjanya nggak banyak. Sayur, ikan, ayam, daging, dll yang dijual oom ini selalu dalam kondisi bagus. Begitu juga makanan favorit keluarga kami, tempe. Tempe yang dijual oom ini enak.

Saya kadang-kadang ketemu sama teteh yang nganter tempe itu. Ibu-ibu muda, berjilbab, kadng-kadang anaknya diajak, naik motor.

Pagi ini, pas saya lagi milih-milih belanjaan di oom yang ganteng itu, datanglah sang tukang tempe. Deng deng….!!!! Ternyata bukan si teteh yang biasanya. Yang nganter adalah seorang cewek cakep en gaya banget. Kayak mahasiswa gitu gayanya. Rambut dipotong layer sepunggung, agak2 merah (gak tau asli merah atau dihighlight), celana jean ama kaos ngetat, pakai kardigan yang sama ngetatnya (tau kan gaya anak-anak sekarang makai bajunya, yang kayak gitulah…), sepatu teplek (yang mungil itu) warna kuning. Di setang depan ada tas-tas model yang dijual di Tajur itu, warna kuning juga, tapi lebih menyala. Kukunya dikutek warna hitam. Di jok belakang…. ya tempe lah, namanya juga tukang tempe. Masa laptop sih.

Trus si eneng ni mulai nurun-nurunin tempenya. Gayanya cing, kayak mau kayak enggak itu. Seolah-olah dia terpaksa melakukannya (tapi mungkin perasaan saya aja sih ngeliatnya).

Mungkin sebetulnya si eneng memang bukan tukang tempe beneran (tapi tadi si oom berbicara sama dia, indikasinya dia bukan baru sekali itu nganter tempenya). Mungkin emang sebenernya dia itu mahasiswa. Atau artis yang sedang mendalami akting, haha……