MAPACI

Barusan dari tempat Bos Abang yang punya hajat (hendak) menikahkan putri sulung dan satu-satunya. Pak Bos ini dah jadi kepala lembaga di mana-mana. Di Makassar, di Bogor, di Madiun, di Malang, terakhir sekarang beliau Kalapas Cipinang. Kebayang kan udah berapa banyak orang yang dikenal n mengenal beliau. Ibunya dinas di Pengadilan, ramah n super gaul. Plus lagi kan. Anaknya (yang mau nikah ini) masuk AKIP (Akademi Ilmu Pemasyarakatan), satu-satunya akses legal menuju Pemasyarakatan. Jadi ikatan antar alumni sangat kuat. Sekarang dia lagi magang kalau ga salah di LP Nusakambangan. Adik laki-laki dan satu-satunya, sekarang juga sedang kuliah di AKIP, masuk tahun kedua. Pokoknya mah keluarga besar Kementerian Hukum HAM dah.

Jadi kayaknya si bapak dan ibu yang mau mantu ini bener-bener ingin membuat event sekali seumur hidup ini (mudah2an, amien) bener2 berkesan. Ini urutan acaranya, dan semuanya gak ada yang kecil2an atau sepi: Sehari sebelum akad nikah, paginya ada acara pengajian di rumah calon mempelai wanita. Gak tau kronologisnya-karena saya ga datang, di sekolah jam penuh, harus ngisi PT, n persiapan speech contest besoknya- tapi kalau diliat acara-acara berikutnya yang sempet saya saksikan kayaknya ga bakalan beda jauh deh. Malamnya ada acara Mapaci. Ini acara adat Makassar (oh iya lupa belum cerita. Keluarga yang punya hajat ini adalah keluarga multi budaya, multi agama. Keluarga besar orang tua laki-laki berasal dari Bali, jadi most of them Hindhu. Tapi sang bapak sudah menjadi muslim bertahun-tahun yang lalu, dan tahun lalu sudah melaksanakan ibadah haji bersama ibu. Sedangkan orang tua perempuan bermarga Siregar sebelum menikah, yang berarti mereka adalah orang Batak. Tapi lahir dan besarnya di Bengkulu. Tapi mereka berdua lamaaaaaaaa…….. tinggal dan bertugas di Makassar. Jadi kayaknya mereka berdua ‘jiwa’nya orang Makassar. Mungkin itu salah satu alasan mengapa memilih adat Makassar untuk acara pernikahan anaknya ini). Kalau di Jawa kayaknya malam Midodareni. Kalau di Padang katanya namanya malam Bainai. Kayaknya ama adat Padanglah acara ini lebih mirip, karena Mapaci n Bainai artinya sama, yaitu ber-pacar (memakai pacar, bukan pacaran-paci=inai=pacar). Jadi si (calon) pengantin (yang cantik banget pakai baju adat Makassar) duduk sendirian di pelaminan, menunggu tangannya diolesin tumbukan daun pacar, diperciki air wangi n didoakan sama tetua-tetua atau mereka2 yang dihormati. Ada lebih dari dua puluh orang yang memberikan restu n mengoles pacar. Beresnya malem. Kami rakyat jelata mah nunggu aja di tenda luar, tapi kami bisa menyaksikan prosesi dari layar TV yang dipasang di dua sudut tenda. Pas acara udah beres, kami masih ada di situ karena nungguin suami-suami lagi nostalgiaan ama kawan-kawan lama. Video perekamnya belum dimatiin, jadi kami masih tetep bisa ngeliat apa yang terjadi di dalam. Rupanya sang (calon) pengantin dah kecapekan n kegerahan. Jadi dia masuk ke kamar buat ganti baju. Begitu dia keluar, dia udah pakai baju terusan pendek dan…….. rambutnya megar kayak singa!!!! Bener2 kayak singa, cocok banget buat bintang iklan ‘kalau pagi bangun tidur, rambutku megar kayak singa’ itu. Dengan make-up yang masih lengkap di wajahnya, gak ada cantik2nya sama sekali. Beda banget ama waktu dia duduk di pelaminan tadi. Rupanya dia ga nyadar kalau kameranya masih on, hahaha……… Keesokan paginya, acara akad nikah. Meja katering dah ganti lagi temanya (saya tahu karena ganti taplaknya tadi malem pas kami belum pulang). Saya datang agak kesiangan (soalnya yang tadi malemnya datang terlalu awal, ga ada temen kayak kucing ilang). Pembawa acaranya (si R kolega Abang di kantor yang emang udah ‘spesialisasi’nya jadi MC di acara-acara kami) udah mulai mempersilakan keluarga besar sang calon pengantin pria memasuki ‘wilayah kekuasaan’ yang punya hajat. Diiringin ama rombongan marawis Lapas. Wess… Seragamnya baru lagi cuy!! Ungu. Bagus. Si cewek pakai umbul2 kayak bulu burung tinggi banget. Jadi inget kalau parade tahunan di Barcelona. Tapi jadi kayak ga ada Islaminya sama sekali, soalnya jogednya (ya joged bukan menari) hot banget. Kayaknya kurang cocok deh ama shalawat dan pujian yang dinyanyikan. Ya gitu deh. Trus acara basa-basi ngapain keluarga mau ke sini (padahal dah pada tau). Trus si calon pengantin minta maaf n doa restu ama bapak ibu. Wah, jadi ikut terharu n nangis…… padahal dulu saya ga begitu (kali karena pengen ya…) n ga punya anak perempuan. Pokonya sedih aja ngebayangin, sesudah saat akad nikah semua akan berubah, status berganti, tanggung jawab berubah, dll…. ada khutbah nikah dari Bapak Ketua MUI. Trus sampailah pada acara akad nikah. Pengantin pria harus mengulang ucapan qobulnya, karena sempet sedikit salah (harusnya kan ‘aku terima nikahnya’…. eh malah dia bilang ‘aku nikahkan’ ngikutin sang calon mertua…. kali sangking tegangnya ya). Kemudian penyerahan mas kawin (duit yang jumlahnya sama ama tanggal bulan tahun pernikahan, yang dibingkai trus dibentuk2 tea) n penyematan cincin kawin. Resmi deh dia orang dua jadi suami istri. Trus foto-foto yang panjang tak berkesudahan. Akhirnya saya nggak tahan lagi. Saya bilang sama Abang saya harus pergi ke sekolah, udah ditunggu kawan2 yang sedang persiapan buat Speech Contest siangnya. Jadi saya gak sempet kasih ucapan selamat buat mempelai dan orang tua. Nitip salam aja ama Abang. Ga makan juga, walaupun semua nyaranin begitu. Satu gak keburu, dua kayaknya ga seberapa pengen. Dah kebayang masakan pesta ga ada yang appetizing. Ternyata di sekolah dapat rezeki. Dapat nasi gudeg lengkap. Nyamnyam…..

Keesokan harinya lagi, acara resepsi di Jakarta. Saya gak dateng. Ada simulasi TO UN di sekolah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s