PIARAAN BARU KAMI……..

Si mungil kucing pesek yang imut-imut. Dikasih kawan Abang. sama adik dikasih nama Robin. Wess….. langsung jadi primadona di rumah. Semua mau main ama dia. Dianya kayaknya juga seneng jadi pusat perhatian.

Robin umurnya baru sekitar sebulan setengah. Lahirnya kalau ga salah tanggal 7 Desember. Tapi karena bulunya mekar, jadi keliatannya udah gede banget.

Jadi sekarang kami punya 2 kura-kura (yang sekarang jadi penguasa kolam karena semua ikan-ikan digigitin jadi pada mati), 10 hamster (awalnya cuma 2, itupun dikasih bang andi anaknya bu YR. Trus sebulan kemudian ngelahirin 5 anak. Di hari yang sama sang bapak lari dari tanggung jawab -ditaruh di baskom karena takut dia bakalan makanin anak2nya, tapi ternyata malah lepas dan tak kembali- jadi kami punya 6 hamster tersisa. Tak disangka tak dinyana, 3 minggu kemudian si ibu ngelahirin lagi (!) padahal ga ada bapaknya. Kami juga ga abis pikir, kayaknya ga mungkin lah si anak yang baru aja seminggu tumbuh bulu udah matang seksual. Ketauannya pas pagi2 si ses ngeliat, eh Bunda itu hamsternya makan apa merah2? Ga taunya si adik dipakai bancakan ama kakak-kakaknya-oh kejaaamm….- akhirnya yang berhasil terselamatkan tinggal 2 ekor. Kemarin Abang bawa pulang 2 hamster lagi, warnanya  putih n item putih. Katanya bosen semua hamster warnanya krem aja.)  dan si Robin ini. Rumah jadi nambah rame. Plus 6 manusia -including 2 manusia kecil yang ahli dalam membuat keributan- lengkaplah hingar bingar di rumah kami.

Secara pribadi saya seneng banget dengan kedatangan si mungil satu ini. Dulu, sejak kelas 3 sampai ketika saya pergi ke Lampung untuk mengadu nasib, saya nggak pernah enggak pasti punya kucing di rumah. Terakhir malah saya punya 6 kucing yang akhirnya saya tinggalkan untuk pergi merantau itu.tapi Abang ga suka saya deket2 ama kucing. Pas belum punya anak takut kalau ga bisa punya anak atau bermasalah ama kandungan (takut ama isu toksoplasma itu). Pas dah punya anak, takut kalau anak2 kena bulu2nya, juga kasian ama kucingnya kalau diuyek2 ama si kecil. Jadilah saya vakum punya kucing sampai sebelas tahun.

Jadi serasa ketemu cinta lama lagi……………

Advertisements

2 responses

  1. Bu Win, seminggu yg lalu anak sy yg no 1 tiba-tiba ngambek ketika pulang dari rumah temannya. Setelah sy tanya kenapa, ternyata dia ngambek karena pengen punya hewan peliharaan. Katanya “Mommie, aku sedih.. semua kawan-kawanku punya hewan peliharaan…cuman aku yg gak punya..”. Yang namanya ibu pasti sedih dengar anak bilang bgitu. Besoknya sy belikan dia ikan lemon 5 ekor harganya 5000, dia senaang sekali. Ketika bapaknya pulang hari minggu, dibelikanlah aquarium dan ditambah lagi ikannya. Bukan main senangnya dia. Trus dia panggil teman2nya untuk nonton ikan di rumah …
    Sebetulnya kami jg udah pernah punya hewan peliharaan sebelumnya, tp udah mati semua. Dulu, kami pernah punya sepasang burung, tp keesokan harinya burungya lepas karena sangkarnya patah2 digigitin. Trus setelah pindah rmh, kami beli kelinci beberapa kali tp mati terus karena suka dimandiin sama anak sy. Trus kami jg beli hamster sepasang dan sempat jg melahirkan anak 3 ekor, tp mati semua karena dimakan induknya. Ketika lebaran, kami sekeluarga kan liburan ke Jogja, pulangnya hamsternya mati, pdhal udh disiapin makan dan minum yg bnyak…
    Sebenarnya anak2 dan suami sy pengen banget melihara kucing angora, tp gak pernah sy ijinkan. Karena sy jijik banget sama hewan berbulu, terutama kucing hihi…

    • tapi memang anak2 harusnya punya sesuatu yang hidup untuk disayang bukan hanya mainan n boneka…… biar mereka belajar menyayangi, belajar tanggung jawab……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s