Don’t be pathetic, translators!

Ceritanya kami (Miss Erna and I) lagi jadi translator team akreditasi sekolah. Wah, orang-orang di depan itu keliatannya serius banget. Makasih ya bapak-bapak dan ibu-ibu, yang sudah bersedia meluangkan sekian banyak waktu mewakili kami sebagai penanggung jawab sasaran (‘sasaran kemarahan’ kata beliau-beliau… :D)

Masing-masing poenanggung jawab lagi mempresentasikan sampai sejauh mana perkembangan pekerjaan beliau-beliau.

Waduh, karena translator gak ada kerjaan jadi ngantuk nih. Kan kemarin yang disuruh terjemahin KTSP dah beres. Profil, kayaknya dah ada di laptop sekolah (tapi mau turun ngambil malesss…. besok aja lah ngeliatnya). Perangkat IPA n Matematika yang harus in English kayaknya dah semua. Malah yang bahasa Indonesia yang mereka ada yang belum punya.

Ngapain ya, biar gak ngantuk. Mau makan, lagi puasa. Mau ngusilin kawan-kawan, lagi pada sibuk, kasian…… Mau ngenet, jaringan hotspot ga nyampai ke ruang inovasi ini. Ya sutralah….. nulis-nulis ajahhhh….

Bu Dedeh ngomongnya kalem banget ya….. di antara ‘pelapor2’ terdahulu, beliau yang paliing…. lembut. Tapi karena lembut banget, saya jadi nambah ngantuk dan akhirnya gak tau apa2 tentang yang diomongin beliau (halah excuse!!).

Eh, tumben jam setengah empat dah beres ngobrol2nya…. Biasanya pasti kami harus mencuri2 waktu biar sholat asharnya gak telat. Begitu diliat, oh, pantesan… Ibu Kaprog ga ada (singkatannya jelek amat ya. kaprog. eh, jangan macem2 ya, tar di-kaprog lo..!!). Biasanya beliau yang ngomongnya panjang kali lebar kali tinggi, haha… (kalau orang pinter kali emang gitu ya, detil banget, semua harus perfect).

Tapi tetep aja pulangnya sore banget. Begitu turun, ujannya juga turun. Lebet banget!!! Lama lagi. Gak bawa payung. Gak bawa motor (seandainya bawa pun pasti takut ujan di jalan, licin. Kan belum gapah amat bawa motornya). Ga ada yang jemput pakai mobil (secara emang belum punya mobil. sopir angkot juga ogah mau jemput ke depan sekolah, bayarnya aja cuman dua rebu….)

Jadilah kami terjebak ujan di kantor guru. Untung ada bu Neneng yang selalu penuh ide. Beliau bilang, ‘eh, banyak yang harus didiskusiin nih dari Reader’s   Digest’. Ya elah….. Reader’s Digest itu untuk dibaca n dinikmati anekdot2nya bu, bukan buat didiskusiin……  😉

 

Akhirnya berdiskusilah kami dengan seriusnya  tentang  isi majalah tersebut, haha….. tau nggak, itu majalah yang udah jadul setengah mati, yang pernah saya ceritain di postingan sebelumnya. yang dari taun saya belum lahir….. tapi emang bener, ternyata selalu ada yang baru dari apapun, karena kita tidak mungkin tau semuanya………..

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s