Tragedi Segitiga Merah Marun

…………………………………………………

di bawah……..

meja bu guru……..

segitiga berwarna merah marun…….

mengganggu…….

konsentrasi…….

dan toleransi……….

Denger lagunya The Panas Dalam “Tragedi Segitiga Merah Marun, jadi inget temen SMP, namanya H (nama diinisial aja, takut nanti ada yang nuntut, hehe….)

Temen saya yang satu ini (laki-laki, kalau dirunut masih jatuh saudara juga, walaupun dah jauuuh) kalau di kelas selalu duduk di bangku paling depan sebelah kanan, pas di depan meja guru.  Jaman kami sekolah SMP dulu, di bagian depan kelas, ada lantai yang ditinggikan. Lebarnya sekitar satu setengah meter, panjangnya sepanjang lebar ruang kelas. Ditinggiin sekitar 25 sentian lah, saya gak seberapa pinter mengira-ira…. Mungkin tujuannya adalah biar guru yang nerangin bisa terlihat dengan jelas dari bangku paling belakang sekalipun (sapa tau gurunya mungil kan…. 🙂 ….) Nah, jadi posisi meja guru, plus kursinya, plus gurunya jadi lebih tinggi dari kami. Meja guru waktu itu bagian depannya terbuka, taplaknya kecil lagi.

Nah si H ini anaknya jail banget. Sering banget bikin guru-guru marah n ngeselin temen2nya (tapi gak pernah ngeselin saya, soalnya saya salah satu temen favoritnya, haha…. sodara lagi. dia kan ‘pernah’nya manggil saya Mbak, jadi gak berani macam2 dia). Makanya tadinya saya heran, kok dia mau sih duduk di depan. Biasanya anak2 model begituan kan di belakang gitu, ngusil2in orang. Ternyata eh ternyata, dia ini ada misi khusus……….. ngintipin celana dalam bu guru!!!! Gila dia ini emang. Dia suka cerita ibu-ibu guru mana (khususnya yang masih muda n yang cantik2) yang duduknya suka selebor dan warna2 apa yang suka dipakai beliau-beliau.

Tapi kalau sekarang mah anak2 gak bisa nakal2 yang model begitu ya. Soalnya kan sekarang para bu guru dah pada pakai jilbab. Kalaupun enggak berjilbab pun biasanya mereka pakai celana panjang, bukan rok span pendek kayak jaman dulu.

Waktu kami SMP dulu, guru-gurunya masih pada muda, banyak yang masih single. Kami angkatan ke-5 di sekolah itu (suasananya mirip waktu saya baru diangkat di Lampung dulu, sekolahnya baru, guru-gurunya baru, most of us masih pada single juga).

Ada bu Sita (guru Matematika favorit saya), pak Kukuh (guru Olahraga tunangan bu Sita, yang akhirnya menikah juga ketika kami sudah lulus).

Ada bu Erti (guru bahasa Indonesia yang katanya galak tapi ternyata sama saya enggak, dan saya suka sama beliau, dan ternyata beliau tetangga Mahmudah (my High School bestfriend) di Bebekan.

Bu Yanik, bu guru bahasa Indonesia juga yang manis banget senyumnya, dan sepatunya selalu sedikit kegedea, jadi bunyi sepatunya bukan tok…tok…tok…. tapi klok…klok…klok….

Bu Yohanna,guru Keterampilan yang cantik dan selalu chic (maklum orang kota) yang selalu keliatan tersiksa kalau lagi mengajar. Mungkin beliau gak tahan ama tampang dan bau kami yang naudzubillah, haha…..Yang saya ingat dari ibu satu ini, beliau gak pernah beranjak dari kursi guru, mulai awal pelajaran sampai bel abis belajar. Mungkin karena alasan yang telah dikemukakan tadi.

Bu Endang, guru PMP (sekarang PKn) yang kecil mungil tapi seksi (bukan seksinya Yuni Shara tapi seksinya Atiek CB, kalau anda kenal sosok itu) dengan lipstik merah menyala dan kacamata gede yang keren abiezzzz……

Bu Rosida (guru bahasa Inggris kelas 3 pas saya kelas 1) yang ditakuti oleh semua murid karena suka ngetes “Do you want a cake (keik) or a kick (kik)?” dan kami semua ga ada yang tau jawabannya, haha….. (Eh, itu kan saya banget ya?)

Bu Endah, guru bahasa Inggris yang cuantikk banget (ternyata guru2 saya dulu pada cantik2 ya, baru nyadar) tapi yang juga menghancurkan harapan dan minat kami pada bahasa Inggris, karena pas ngajar kami kelas 1 dulu, beliau lagi hamil besar, trus beliau cuti melahirkan, trus kami terlantar karena gak ada yang menggantikan beliau ngaKadang2 ada guru mata pelajaran lain yang berbaik hati mengajar bahasa Inggris untuk kami (bu Sita, bu Yanik), tapi gak bisa dipastiin waktunya. yang sering mah kami dianggurin aja.

Bu Titik, guru Pembukuan yang KILLER banget, untung saya dulu pinter pembukuan jadi gak pernah kena marah beliau. Inget pas ibu ini merobek buku PR pembukuan Gampang (yang ini nama orang) belah jadi dua hanya karena si Gampang ini memakai buku kecil biasa, bukannya buku folio besar seperti yang diinstruksikan. Padahal saya tau pasti dia gak bawa buku itu bukannya karena males atau pengin ngelawan bu guru, tapi karena bener2 belum kebeli. Buku begitu kan mahal bagi kami waktu itu. Kalau Anda melihat Gampang dulu pasti sedih, saya aja yang waktu itu sama2 miskin, kalau ngeliat dia jadi ngerasa agak kayaan dikit. Bajunya kucel, kuning (padahal harusnya putih), udah kekecilan, mukanya butut, rambutnya jigrak, kalau sekolah naik sepeda kumbang yang sudah super butut juga. Padahal rumahnya jauuuuuuhhhhhh……. bener. Berapa kilo ya, pokoknya jauh deh, dan gak bisa dijangkau pakai kendaraan umum. Inget kami semua sedih pas ngeliat buku dia disobek itu. Mukanya gimana gitu. Memang dia gak nangis, but I’m sure his heart did. Kami yang ngeliat nangis juga dalam hati, mau belain gak berani, mau bantu beliin gak punya uang, uang saku aja pas2an…….

Bu Susi, guru Kesenian yang seksi banget (dulu sih bilangnya gak seksi gitu, soalnya gak tau istilah begituan…). Kulitnya putih, bibirnya penuh kayak Titi DJ (dulu), trus bajunya ketat banget sampai kayak gak muat itu, eh mungkin waktu itu beliau lagi breast feeding ya, cuman kami kan gak tau. Ada dua hal yang paling saya inget tentang ibu yang satu ini. Satu, beliau suka banget bilang “Ya kan?” berkali-kali dalam 2 jam pelajaran. Kami sering iseng menghitung berapa kali ya kan beliau hari itu, haha…. Eh, jangan2 anak2 sekarang kayak gitu ya ama saya? Satu lagi, ibu ini kalau nguap yang ditutup bukan mulutnya, tapi justru hidungnya, haha…. Persis Abang. Jadi kalau ngeliat Abang nguap pasti inget bu Susi.

Pak Poniri, yang ngajar Fisika, tapi ngajar Olahraga juga. Kayaknya asli fak-nya Fisika, cuman untuk nyukupin jam ngajarnya. soalnya kalau lagi ngajar olahraga keliatannya tersiksa gitu, hehe….. Nggak menikmati. nggak kayak Pak Kukuh yang begitu menjiwai ke-olahraga-annya…… 😉 Kalau pak Niri kalau ngajar olahraga gak pernah senyum, kalau senyum juga dikit banget (kayak pak Damas).

Pak Eko, yang ngajar Fisika tapi ngajar BK (kalau dulu kalau nggak salah masih BP namanya). Kalau bapak ini saya nggak tau fak aslinya. Mungkin Fisika juga ya, sooalnya kayaknya kemungkinannya kecil guru BK ngajar Fisika kan….. Tapi pak Eko ini seneng bener merenung, kalau di kelas pandangan beliau suka menerawang gitu, kalau lagi nerangin trus tiba-tiba ngomongin apaaaa…..gitu, matanya, senyumnya kayak jauuuhhhhh….gitu. Jadi saya pun akhirnya berhasil dengan sukses nggak ngerti apa2 tentang Fisika, haha…….

Pak Kat. Guru saya paling favorit. Nama lengkap beliau Masyarakat Subadi. Sayang ketemunay cuman pas kelas 3 aja. Dulu pas kelas  2 saya bertanya-tanya, gimana kalau  pak Kat ya, gimana kalau diajar bu Rosida ya, kayaknya sama2 menakutkan, beliau berdua kan specialis kelas 3 (kayak saya ama bu neneng sekarang). Ternyata saya dapat pak Kat. Dan kami sama-sama langsung jatuh cinta. Saya suka beliau karena gaya ngajar yang beliau yang nyantai tapi ‘kena’. Beliau suka sama saya karenamungkin berfikir ‘Thank God. Akhirnya ketemu juga anak yang suka dan mau belajar bahasa Inggris’. Karena saya sering ngeliat beliau frustrated banget trus nyerah… ya sudahlah. beliau pernah bilang gini…” Win, kamu dah nyampai Jakarta, kawan2 kamu masih di sini-sini aja…” Eh, ternyata gak ke Jakarta, tapi ke Lampung n Bogor, hehe….. Pengen banget ketemu beliau lagi. Pengen bilang terima kasih…….

Baru saja ngeliat website SMP Negeri Ngajum. Ternyata beliau2 udah pada tua ya……. (ya iyalah… sendirinya aja udah 34 taun…)

Pak Kukuh dan bu Sita yang dulu ganteng n cantik montok sekarang dah ilang masanya, bu Erti, Pak Desi, Pak Tono (yg dulu pernah bikin lomba nyanyi lagu Isabella-nya Search), bu Nanik TU, Pak Niri, Bu Wiji, Pak Yudip (yang dulu super hensem, sekarang rambutnya dah putih semua….)

Kalau saya yang udah dua puluh taun meninggalkan bangku SMP aja masih bisa recall vividly about my impressions on my teachers, berarti anak2 yang pernah saya ajar mestinya begitu juga ya. Mudah2an sebagian besar bagus sih, hehe… sok pede. padahal gak yakin tuh.

Anak2 SMP PGRI 5 Gunung Kawi, anak2 SMAN Gondanglegi tempat saya PPL, SMPN4 Kotaagung, SMAN 1, SMP Muhammadiyah Kotaagung, SMA Muhammadiyah Kotaagung, SDN 3 Kotaagung, STIE Muhammadiyah Kotaagung, anak2 les tempat pak harno, anak2 SMP N 4 Bogor………

Advertisements

2 responses

  1. lha kan sakjane gak kate mbahas lagune, lagune ae kok tiba2 membangkitkan kenangan lama, 😀
    tapi lagune penak2 lo, walaupun isine kosro…… terusane ngene:
    …. pemilik segitiga merah marun kini telah pindah…. ke sekolah lain…. selamat jalan segitiga merah marun…. kan kucari gantimu….. sempel kan? 3:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s