SEMUA ALLAH YANG NGATUR….

Aku tadi pulang sekolah jam setengah dua belasan. Sebenernya udah dari jam sembilan seperempat udah beres, soalnya cuman ngisi pelajaran tambahan kelas sembilan  3 x 30 menit aja. Ngenet sebentar, soalnya ada kawan yang semangat bener mau nunjukin blog baru anaknya. Ternyata bukan, baru komen aja ke blog kawannya (lagi!). Trus ikut2an komen deh di blog akhwat (kawannya anaknya kawan saya) ini. Bagus bener beliau merangkai kata-kata, padahal kalau dipikir2 sih, kita juga sering memikirkan hal yang sama, mengalami hal serupa, tapi kok gak bisa ya mengungkapkan jadi sesuatu yang worth reading gitu. Huffftttt…. emang kelebihan orang masing-masing ya….

Mau pulang, jam satu ada jadual ngisi les di Q-sa. Kalau pulang dulu, pasti gak bakalan bisa keluar lagi. Pasti akan pertanyaan “…. kok ibuk pergi lagi? Ibuk nggak boleh pergi lagi, di rumah aja ama Hikam….. atau Hikam ikut, Hikam ikuuutttt…..!!!!” Daripada berabe, pulangnya sekalian semua urusan beres aja.

Jadi…… ke pasar aja deh. Beli stok wajib (tempe tahu, soalnya walaupun abang orang Lampung, tapi kadang malah lebih Jawa dibanding aku kalau untuk urusan makanan), bumbu dapur n pernak-pernik lain yang udah mulai harus distok ulang. Pas dah beres, lhoh… kok berat amat ya? Naik becak? Tanggung amat…. Dibawa sendiri? Puanassss lagi cuaca hari ini. Tang…tung…. jalan aja deh…. Akhirnya dengan penuh kegairahan..eh, kegerahan sampailah di Q-sa.

Di sana ada teh Emy sang admin dan mamanya R (salah satu siswa les). Udah dua kali ini ketemu si ibu. Pertama kali ketemu pas dari rumah N (siswa les juga), trus pulangnya ditebengin mobil beliau.

Karena baru jam 12 seperempatan, jadi ngobrol dulu deh ama si ibu n teh Emy (tapi sebenernya sih kami berdua yang ngobrol, teh Emy mah paling 10 % aja, hehe…)

“Eh, ibuk…. ketemu lagi… apa kabar?”

“Baik, alhamdulillah…”

“Jemput buk?”

“Iya…. tadinya saya bertanya-tanya, kok R sampai jam segini belum pulang…. Saya lupa kalau hari ini dia les”

“Lama atuh buk nunggunya….. kan beresnya jam setengah tiga nanti…”

” Ga papa…. kan saya udah biasa…. dari R dulu kelas satu SD  sampai kelas enam saya emang tiap hari nungguin dia di sekolah…’

HAHHHH???? Kalau anak TK sih maklum….

“Iya, dulu malah sama kakaknya juga yang SMP, sampai SMA, pulang sekolah langsung les, jadi makan siang di mobil…..”

Segitunya ya…..

Sampai di sini, aku bertanya-tanya sendiri….. udah nulis sepanjang ini…. kayaknya masih belum ada ‘benang merah’ (pinjem istilahnya Pak Dalang OVJ) antara judul dan cerita ya…. Jadi bingung juga, udah ada di otak, tapi nyampainnya susah….

Pokoknya intinya ibuk satu ini bener-bener ngikutin (dalam arti harfiah) perkembangan kedua anaknya (dua-duanya perempuan, dengan beda umur 7 tahun. Jadi sekarang si sulung dah semester 3 di kedokteran UGM, adiknya baru kelas 7). Dari A sampai Z. Denga segala macam kegiatan dan les ini itu. Dan keduanya berhasil secara akademis (menilik si kakak yang bisa masuk Fak Kedokteran, kalau adik emang keliatan cerdas).

Trus beliau cerita gini….

“Padahal dulu saya di Pemda Yogya (kalau gak salah) sekian tahun, terus di Tegal sekian tahun…..Tapi terus saya lepas, demi anak-anak …..”

Pikirku, oh mungkin honor kali ya….. Gak tahan…. ankhirnya nanya juga…

“Waktu itu ibuk dah PNS?”

“Oooo… iya, terakhir kali kerja saya Kasie Perencanaan… tapi pas pindah ke sini, kayaknya bapaknya berat kalau saya terus kerja, beliau gak mau ngurusin, saya dah kadung ada si bungsu ini….”

Wahhh….. hebat ibu satu ini….. di saat orang lain setengah mati mendapat ‘status’ PNS, beliau rela melepas demi anak-anak n suami.

“Tapi tahun-tahun pertama itu yang paling berat buk…. kalau bapaknya pulang kantor bukannya disambut senyum tapi muka masam…. puanasssss aja rasa hati ini buk… Begitu si R masuk TK, sama Bapaknya disuruh antar n nungguin…’biar kamu ada kegiatan’ katanya. Keterusan sampai sekarang.”

“Tapi memang semua Allah yang ngatur ya buk…. ada aja kemudahan yang didapat…. Ketika saya bingung gimana nanti kalau ini kalau itu, eh ada aja solusi…. (suami adalah auditor BPKP yang harus banyak bepergian ke luar propinsi dalam waktu lama – yang diceritakan tadi beliau di Papua 3 tahun, di Kalimantan 3 tahun, jadi jarang di rumah).

And she seems to enjoy it, really….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s